06 September 2020

I can't live without Him

Ga ada seorangpun yang ga pernah punya masalah.
Ga ada seorangpun yang ga pernah gagal.
Ga ada seorangpun yang ga pernah kecewa.
Ga ada seorangpun yang ga pernah buat salah.
Ga ada seorangpun yang ga pernah sedih.
(Kalau ada yg ga pernah ngalamin semua yg di atas... Hebat banget)

Semuanya pasti pernah karena namanya juga manusia.

Betul ? Betul ? Betul ?

Saya juga pernah mengalaminya.

Tapi siapa sih yang mendorong saya untuk tetap bertahan bahkan menang melewati itu semua ?

Kalau buat saya sih jawabannya adalah Tuhan Yesus.

Dia yang membuat saya tau bahwa ada masa depan dan harapan saya ga sia-sia.
Dia yang membuat saya mampu bangkit ketika gagal dan mencoba lagi.
Dia yang membuat saya mampu untuk memaafkan.
(Yang kalau saya tulis satu-satu apa yang sudah Dia lakukan dlm hidup saya.. bakal panjang banget)

Makanya saya ga bisa hidup tanpa Dia dan ga mau hidup tanpa Dia.

Bagaimana dengan kamu ?

05 September 2020

Love never give up

Pernah patah hati ? Pernah ditolak ? 
Kalau uda pernah ngalamin, pasti tau gimana rasanya. Sakit banget. Makanya ada lagu yang entah zaman kapan yang liriknya berbunyi : "daripada sakit hati lebih baik sakit gigi ini" (kalau saya sih ga mau dua-duanya... Yang namanya sakit mah ga ada yang lebih baik)

Tapi kalau dipikir-pikir ada loh seseorang yang terus kita sakiti tapi ga pernah nyerah buat dapetin perhatian dan hati kita (ini bener2 nyata bukan bohongan)

Ya, Tuhan Yesus jawabannya.

Dia bener-bener cinta sama kita semua. Dan Dia buktikan dengan mengorbankan diriNya menggantikan kita di kayu salib. So sweet banget ga sih ? Bahkan hingga hari ini Dia terus berusaha buat dapetin hati kita, sekalipun Dia tau resikonya adalah Dia kembali ditolak dan disakiti. Karena saking cintanya, Dia ga pernah nyerah sama kita.

*Kalau inget ini bikin hati saya meleleh karena inget ada seseorang yang segitu besar cintanya sama saya* 

04 September 2020

Menunggu

Dalam banyak hal, saya diijinkan Tuhan untuk menunggu.

Waktu saya menunggu, kadang muncul pertanyaan, "Kenapa ?". Kadang juga muncul kekhawatiran. Kadang juga muncul pertanyaan, "Apakah benar Tuhan sedang mempersiapkan yang terbaik bagi hidup saya ? Atau jangan-jangan saya doang yang kegeeran."

Namun, ketika keraguan dan ketakutan itu muncul. Saya kembali ingat akan kasihNya di kalvari. Kalau aja Dia uda kasih diriNya buat saya disana, apalagi sih yang ga akan Dia kasih buat saya. Saya juga ingat akan semua yang sudah Tuhan buat dalam hidup saya. Dimana saya melihat dan merasakan jawaban doa (yang lagi-lagi didapat lewat proses menunggu, tapi waktu akhirnya Tuhan kasih, itu bener-bener yang terbaik, jauh jauh jauh lebih baik dari apa yang saya minta).

Bisa ga sih waktu itu saya lakukan segala cara untuk mendapatkan apa yang saya mau ? Bisa banget. Tapi kalau waktu itu saya dapetin apa yang saya mau dengan cara saya dan bukan cara Tuhan, dengan waktu saya dan bukan waktu Tuhan, maka saya ga akan terberkati seperti saya hari ini.

So, lewat itu saya belajar buat sabar menanti waktu Tuhan. (Yang bukan berarti saya diem aja nunggu Tuhan jawab. Tapi saya juga mempersiapkan diri untuk menerima jawaban doa itu)

Jadi, teman-teman yang lagi nunggu juga kaya saya. Semangat!!! Tetep melekat sama Tuhan dan persiapkan diri kita karena saya yakin Tuhan ga akan kasih kalau kapasitas kita belum ada buat menerimanya. 💪💪💪